Berinvestasi

Kapan Sebaiknya Anda Menggunakan Margin Saat Berinvestasi?

Margin adalah utang. Anda meminjam modal dari broker Anda untuk membeli lebih banyak aset, dalam banyak kasus saham.

Ini memberi Anda leverage. Anda membuat taruhan bahwa laba atas investasi yang Anda beli dengan margin akan lebih besar daripada tingkat bunga yang Anda bayarkan kepada broker Anda untuk mendapatkan hak istimewa, setelah dikurangi komisi.

Jika ya, Anda mengantongi selisihnya. Jika tidak, daripada Anda harus membuat broker Anda utuh.

Karena broker menggunakan aset yang sudah Anda miliki di akun Anda sebagai jaminan untuk memenuhi margin Anda, berinvestasi pada margin sangat mirip dengan membeli rumah dengan hipotek.

Satu-satunya perbedaan adalah bahwa ketika Anda berinvestasi, Anda tidak harus melakukan pembayaran margin bulanan dan broker umumnya tidak terlalu khawatir jika Anda pernah berusaha untuk mengurangi margin Anda selama ada nilai yang cukup dalam investasi Anda untuk menutupinya .

Kesamaan tidak berakhir di sini. Mengambil hipotek untuk membeli rumah bisa baik atau buruk. Itu sangat bergantung pada siapa, bagaimana, mengapa, dan tingkat pemahaman keuangan peminjam. Berinvestasi pada margin sama saja.

Jika Anda memahami cara kerjanya, gunakan dengan bijaksana, dan dapat mengelola risiko Anda dengan baik, itu dapat membantu Anda menghasilkan pengembalian yang lebih baik. Di sisi lain, jika Anda tidak cukup disiplin, atau menyalahgunakannya atau terbawa mengejar stok panas, itu dapat membuat akun Anda kering.

Kapan Tidak Menggunakan Margin?

Dalam hal ini saya pikir itu lebih masuk akal untuk menghilangkan situasi di mana margin tidak boleh digunakan, sebelum kita berbicara tentang situasi di mana itu masuk akal untuk menggunakannya. Tentu, selalu ada pengecualian, tetapi prinsip-prinsip ini berlaku untuk skenario investasi yang paling umum.

Prinsip # 1: Jangan gunakan margin untuk membeli aset bantalan bunga yang menghasilkan lebih rendah dari bunga margin Anda

Ya, Anda dapat membeli obligasi dari semua varietas, perbendaharaan dan banyak aset lain yang membuang hasil yang dapat diandalkan. Sebagian besar waktu, karena keamanan yang dirasakan dari instrumen ini, broker akan memungkinkan Anda untuk menaikkan lebih dari 1x, yang berarti bahwa $ 1 jaminan Anda mungkin memungkinkan Anda untuk membeli $ 3 obligasi kota (sebagai contoh). Secara teoretis, jika imbal hasil pada muni ini lebih dari 1/3 dari suku bunga margin Anda, Anda mungkin bisa membuat beberapa basis poin dari pendapatan “bebas risiko”. Masalah muncul jika suku bunga bergerak dan jendela keuntungan yang tipis dapat dengan cepat berubah menjadi aliran kas. Selain itu, apa pun yang menyulitkan investasi Anda begitu banyak untuk hasil yang sangat kecil tidak layak dilakukan.

Prinsip # 2: Jangan gunakan margin untuk membeli saham di perusahaan utilitas, REIT, MLP, atau Trust jenis lainnya

Prinsip serupa seperti di atas. Setiap saham yang sebagian besar digunakan untuk menghasilkan pendapatan saat ini dalam bentuk dividen bukanlah kandidat untuk membeli menggunakan margin. Dalam banyak kasus, imbal hasilnya akan lebih rendah dari tingkat bunga Anda, dan apresiasi modal mungkin tidak cukup untuk menebusnya. Jika Anda membeli saham untuk pendapatan, Anda kemungkinan investor konservatif dan margin hanya menambah risiko yang tidak seharusnya Anda bawa. Dividen investasi bukanlah hal yang buruk; tidak disarankan pada margin.

Prinsip # 3: Jangan menggunakan margin untuk membayar uang muka pada mobil, perahu, atau rumah

Hanya karena Anda dapat meminjam uang dari broker Anda untuk melakukan pembayaran uang muka tidak berarti Anda harus melakukannya. Dalam hal ini, Anda meminjam uang yang akan menjadi dasar untuk lebih banyak utang (kredit mobil, hipotek, dll). Jika Anda harus melakukannya, itu berarti Anda tidak cukup kuat secara finansial untuk membeli atau berinvestasi dalam aset-aset ini. Berbagai tingkat leverage adalah kegilaan keuangan dan dapat kembali menggigit Anda lebih cepat dari yang Anda kira.

Tetapi menggunakan margin tidak semuanya buruk, jika Anda tahu caranya.

Kapan dan Bagaimana Cara Menggunakan Margin?

Terlalu banyak utang yang terbunuh, tetapi sedikit hutang dapat sangat membantu Anda dalam hal fleksibilitas keuangan. Namun, penting untuk menggunakan margin sebagai alat hanya ketika Anda memiliki investasi yang baik yang Anda tidak dapat masuk sebaliknya. Mari kita ambil beberapa contoh

Contoh # 1: Peluang investasi besar muncul dan Anda kekurangan modal untuk sementara

Sering terjadi bahwa kontribusi Anda berikutnya ke akun investasi Anda adalah beberapa hari atau mungkin seminggu lagi, dan itu dapat dengan mudah menutupi jumlah yang akan Anda investasikan dalam kesempatan ini. Dengan asumsi ini bukan stok tip yang panas, dan Anda telah memuaskan diri Anda sendiri atas kebaikan investasi, lanjutkan dan gunakan margin untuk memulai posisi Anda. Dalam beberapa hari Anda akan mengirimkan lebih banyak uang dan margin Anda akan ditanggung.

Contoh # 2: Menggunakan margin sebagai dana darurat

Jika Anda membutuhkan uang tunai yang tidak dapat menunggu - misalnya, tagihan pajak besar yang tak terduga, di mana konsekuensi dari tidak membayar pajak penuh tepat waktu lebih besar daripada bunga margin, tidak apa-apa untuk terus maju dan meminjam margin. Dalam banyak kasus Anda mungkin memerlukan waktu untuk mencari tahu investasi mana yang akan dijual untuk menutupi margin, atau mungkin Anda dapat melakukannya seiring waktu dengan penghasilan Anda.

Contoh # 3: Perencanaan pajak akhir tahun

Katakanlah Anda memiliki beberapa investasi yang ingin Anda jual sehingga Anda dapat memindahkan modal dalam investasi lain yang lebih menarik. Jika investasi Anda saat ini memiliki keuntungan modal yang signifikan, Anda mungkin ingin menunggu tahun baru untuk menjualnya sehingga tidak dikenakan pajak tambahan dalam tahun berjalan. Namun, karena penjualan pajak tradisional oleh investor dan dana, banyak investasi menjadi cukup menarik menjelang akhir tahun, yang mungkin ingin Anda manfaatkan. Penggunaan margin yang tepat akan memungkinkan Anda untuk menjembatani kesenjangan modal sementara.

Untuk investor yang disiplin, margin harus selalu digunakan secukupnya dan hanya jika diperlukan. Jika memungkinkan, cobalah untuk tidak menggunakan lebih dari 10% dari nilai aset Anda sebagai margin dan tarik garis sebesar 30%. Ini juga merupakan ide bagus untuk menggunakan broker seperti Scottrade yang memiliki suku bunga margin murah.Ingat, marjin bunga akan terus bertambah selama Anda menjaga margin tetap terbuka.

Tentang Penulis: Shailesh Kumar menulis tentang saham dan nilai investasi di Panduan Stock Value, di mana ia menawarkan pilihan dan ide saham individu kepada anggota terdaftar. Berlangganan gratis newsletter saham untuk ide investasi yang dapat Anda gunakan untuk meneliti lebih lanjut.

Tidak peduli jenis atau jumlah investasi, GoodFinancialCents.com di sini untuk membantu. Apakah itu menginvestasikan $ 20.000 atau bagaimana menginvestasikan $ 500.000, kami ingin membantu Anda memaksimalkan investasi Anda!

Tonton videonya: Tutorial Saham Pemula: Memahami Aturan T + 3 Transaksi Beli / Jual Saham

Pesan Populer

Kategori Berinvestasi, Artikel Berikutnya

High-Yield, dan Obligasi Korporat, dan The Fed, Oh My!
Berinvestasi

High-Yield, dan Obligasi Korporat, dan The Fed, Oh My!

Bank-bank sentral telah mengambil fokus baru untuk investor obligasi korporasi mengingat langkah terakhir China untuk mengetatkan kebijakan moneter. Selama dua minggu terakhir, kekhawatiran atas pengetatan kebijakan di China telah menyebabkan Treasury AS mengungguli lebih banyak obligasi korporasi yang sensitif terhadap kredit. Minggu ini, semua mata beralih ke pertemuan Federal Open Markets Committee (FOMC) Federal Reserve.
Baca Lebih Lanjut
Pasangan & Uang - Membangun Hubungan yang Padat dengan Uang dan Satu Sama Lain
Berinvestasi

Pasangan & Uang - Membangun Hubungan yang Padat dengan Uang dan Satu Sama Lain

Gembira memiliki Diane Esser, CFP® dengan kontribusi pertamanya ke blog yang membahas topik yang sangat penting: kiat pengelolaan uang untuk pasangan yang sudah menikah. Apakah Anda mengerti bagaimana pasangan Anda berpikir tentang uang? Apakah Anda mengerti bagaimana Anda berpikir tentang uang? Apakah Anda secara finansial selaras dengan pasangan Anda? Apakah Anda memiliki peta keuangan yang menggabungkan keuangan rumah tangga Anda?
Baca Lebih Lanjut
Ulasan Synchrony Bank untuk 2018
Berinvestasi

Ulasan Synchrony Bank untuk 2018

Berkantor pusat di Stamford, Connecticut, Synchrony Bank adalah bank online yang membayar sebagian suku bunga tertinggi pada deposito yang tersedia di mana saja. Ini adalah bagian dari organisasi Synchrony Financial, yang didirikan pada tahun 2003, tetapi menelusuri akarnya sepanjang jalan kembali ke 1932. Synchrony Financial memiliki lebih dari $ 90 miliar dalam aset dan merupakan penyedia terbesar kartu kredit private label di U.
Baca Lebih Lanjut